Tuesday, 5 September 2017

DITEGAH HINA ORANG LAIN


Orang bertaraf tinggi, kaya, berpangkat besar mahupun bijak tiada hak untuk menghina orang lain yang berkedudukan rendah. Mungkin orang dihina itu lebih baik kedudukannya di sisi Allah yang tidak memandang taraf berdasarkan keinginan manusia, sebaliknya melihat tingginya takwa.

Dalam surat Al Hujurat, Allah SWT memberikan kita petunjuk dalam berakhlak yang baik. Firman Allah SWT bermaksud: “Hai orang-orang yang beriman, janganlah sekumpulan orang laki-laki merendahkan kumpulan yang lain, boleh jadi yang ditertawakan itu lebih baik dari mereka. Dan jangan pula sekumpulan perempuan merendahkan kumpulan lainnya, boleh jadi yang direndahkan itu lebih baik.” (Surah  Al Hujurat: 11)

Ibnu Katsir berkata bahwa ayat di atas bermaksud larangan menghina orang lain. Sifat melecehkan dan menghina termasuk dalam kategori sombong sebagaimana sabda Rasul SAW:  “Sombong adalah sikap menolak kebenaran dan meremehkan manusia.” (Hadis Riwayat Muslim no. 91).

Ingatlah orang  jadi mulia di sisi Allah dengan ilmu dan takwa. Jangan sampai orang lain dihina dan dipandang rendah. Allah SWT berfirman:“Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antara kalian dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa darjat.” (Surah Al Mujadilah: 11)

Seorang bekas budak suruhan pun boleh jadi mulia dari yang lain lantaran ilmu. Cuba perhatikan kisah seorang bekas budak suruhan ini.

Dari Nafi’ bin ‘Abdil Harits, ia pernah bertemu dengan Umar.  Umar memerintahkan Nafi’ untuk mengurus Makkah. Umar pun bertanya, “Siapakah yang mengurus penduduk Al Wadi?” “Ibnu Abza”, jawab Nafi’. Umar balik bertanya, “Siapakah Ibnu Abza?” “Ia adalah salah seorang bekas budak dari budak-budak kami”, jawab Nafi’.

Umar pun berkata, “Kenapa kalian menyuruh bekas budak untuk mengurus seperti itu?” Nafi’ menjawab, “Ia adalah seorang yang faham Kitabullah. Dia juga faham ilmu faraid (hukum waris).”

Umar pun berkata bahawa sesungguhnya Nabi SAW telah bersabda, “Sesungguhnya suatu kaum boleh dimuliakan oleh Allah lantaran kitab ini, sebaliknya mungkin  dihinakan pula kerananya.” (Hadis Riwayat Muslim no. 817).

No comments:

Post a Comment