Wednesday, 18 July 2018

ERTI NIKMAT MAKANAN YANG SEBENAR

Makanan satu nikmat dianugerahkan Allah. Ukuran nikmat rezeki dari Allah itu bukan tentang mahal atau lazat makanan itu. Nikmat itu bukan juga pada jenama yang hebat dan dimakan di tempat ternama. Sebaliknya, ukuran nikmat makanan itu apabila kita mampu menikmati rezeki makanan dengan rasa bersyukur. Tiada ertinya dapat makan jenis makanan mahal, sedangan kita tidak bersyukur. Tentu ada yang masih tidak sempurna pada nikmat itu sehingga menyebabkan tidak bersyukur.

Sebab itu, hargailah nikmat makan. Jangan ego dan angkuh dapat makan makanan yang mahal dan terkenal. Setiap makanan yang disuap ke dalam  mulut membawa erti nikmat dan lazat yang berbeza pada setiap orang. Orang kaya yang makanan yang bernilai berpuluh kali ganda lebih mahal berbanding hidangan orang miskin, belum tentu berasa nikmat melebihi apa yang dirasai oleh orang miskin.

Lihatlah, betapa berselera dan nikmatnya orang miskin menjamu selera biarpun dengan hidangan paling ringkas dan bernilai murah dan makan bersila di ruang dapur yang usang. Mereka makan dengan nikmatnya dan tidak ada sisa ditinggalkan. Semuanya dianggap rezeki yang perlu disyukuri biarpun sekadar pucuk ulam yang dipetik di dalam semak berhampiran rumah.

Dan, perhatikan pula golongan kaya yang makan di meja penuh hidangan pelbagai jenis dan berharga mahal. Mereka hanya makan sedikit. Kononnya tiada selera kerana terlalu memikirkan soal tugas harian. Atau tidak sempat hendak makan kerana perlu berkejar ke sana ke mari untuk mencari rezeki.

Makanan yang tidak habis dimakan dibuang begitu sahaja. Itu semua perbuatan membazir. Namun, bagi orang kaya itu tidak membazir. Apalah sangat belanja yang perlu dikeluarkan untuk menyediakan makanan itu. Apapun erti membazir bagi orang kaya, perbuatan membuang makanan adalah satu pembaziran. Sesungguhnya membazir itu amalan syaitan.

Maka itu, amalkan sikap bersyukur. Makanlah apa sahaja yang dimakan dengan rasa bersyukur kerana dengan itu kita akan merasai nikmat setiap makanan yang dimakan. Bersyukur kita masih ada makanan untuk dimakan, berbanding orang lain yang terpaksa menahan lapar dan dahaga biarpun bukan pada bulan Ramadan.

No comments:

Post a Comment